Sabtu, 17 Maret 2018

Cerita Hotman Paris yang Berkali-kali Tolak Ajakan Masuk Partai Politik.



JAKARTA, Pengacara kondang Hotman Paris mengaku banyak ditawari partai politik untuk bergabung menjadi kader. Namun, semua ajakan itu dia tolak. Hal tersebut ia sampaikan melalui postingan di Instagram-nya, @hotmanparisofficial, pada Jumat (16/3/2018) pagi. "Mohon maaf kpd tokoh partai yg minta aku gabung aktip di partai!! Aku ngak cocok ikut partai politik! Aku udah sering diminta bos bos partai tapi ngak ah!" tulis Hotman dalam foto dirinya bersama mobil Lamborghini berwarna oranye.   Hotman selama ini memang dekat dengan sejumlah politisi.
baca juga Agen Judi Terpercaya Poker Online  
 Ia menyebut, dirinya dekat dengan keluarga Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Bahkan, adik-adik dan keponakannya yang pengusaha merupakan klien Hotman. Kedekatan itu membuat Hotman terus dirayu bergabung ke Gerindra. "Saya tidak pernah tertarik masuk Partai Gerindra. Bukan karena tidak suka partainya. Saya tidak suka politik," 
ujar Hotman, Jumat.
Baca juga Poker Online dengan keuntungan yang menarik.  
Tawaran kedua datang dari Partai Golkar. Hotman juga pengacara dari Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto karena latar belakangnya juga pengusaha. Selain itu, Hotman juga menjadi pengacara Ketua Umum Partai Perindo Hary Tanoesoedibjo. "Malah dibikin kontrak. Ada atau tidak ada kerjaan, dia bayar saya per bulan," kata Hotman. Belakangan, ada lagi satu partai yang baru satu minggu ini mendekatinya. Partai tersebut mengirim utusan untuk menemuinya dan menawarkan menjadi kader. Bahkan, Hotman dijanjikan jabatan di partai. Namun, sebagaimana tawaran sebelumnya, Hotman menolak dengan tegas. "Saya dianggap bisa memukau hati para istri, wanita. Karena dilihat IG (Instagram) saya sekali posting bisa jutaan yang lihat," kata Hotman. Hotman mengatakan, nanti banyak yang sakit hati jika dirinya menjadi politisi. Sebab, gaya bicaranya yang blak-blakan bukan mustahil membuat politisi lain meradang. Di samping tidak berminat dengan politik, Hotman menganggap pendapatannya akan terjun bebas jika menjadi politisi. Sebagai pengacara, kata dia, pendapatannya bisa ratusan kali lipat dari anggota Dewan"Dari segi income akan kalah jauh di politik daripada lawyer. Karena saya sangat panen dari segi uang," kata Hotman. Selain itu, Hotman merasa pengalamannya selama 35 tahun berkiprah menangani kasus-kasus kakap pun tak ada lagi artinya jika bergabung ke partai politik. "Saya menikmati. Itu kepuasan saya yang tidak bisa ditinggalkan," kata dia. Lagi pula, Hotman merasa dirinya sudah cukup populer sehingga tak perlu lagi menjadi politisi ataupun pejabat. "Kepopuleran saya kadang-kadang setara menteri. Kalau di kawinan, kalau menteri VIP, saya juga VIP. Apa lagi yang saya cari," kata dia.

gabung segera di Game Bandar Ceme


Load disqus comments

0 komentar